‘Untuk..’

Hari ini memasuki hari ke 4 blajar nyetir. Hari gini blum bisa nyetir…?? biarin..!, tidak ada kata telat untuk blajar bukan, halah 😀 . Perkembangan, sebenarnya untuk orang yang ga pernah sama sekali duduk di blakang kemudi, menurut saya, perkembangan saya cukup pesat. Dari yang pertama blum bisa starter mobil, skarang udah bisa dilepas bawa mobil sendiri di jalan. Dari yang dulunya di teriakin mulu sama instruktur, heran saya yang bayar, kok saya yang dimarahi yaa hehehe.. tapi skarang dah bisa bawa mobil di kecepatan diatas 40 km/jam. Cukup lumayan bukan untuk seorang pemula 🙂

Tadi sebelum brangkat ke tempat kursus nyetir, sempat maleess banget, maklum.. tujuan kenapa dulu semangat bisa nyetir, skarang udah hilang 😀 . Tapi, akh.. rasa males itu tetap dilawan, blajar tanpa kata ‘untuk..’ itu yang ada di otak. Seperti halnya kita beribadah, lakukan tanpa ada kata ‘untuk..’, karena ibadah itu disuruh sama yang Diatas, dan lakukan tanpa alasan dan tujuan apa-apa, hanya karena ‘disuruh’.. bukan ‘untuk’ dapetin pahala, bukan ‘untuk’ menghindari murka karena dosa.. kanya karena ‘disuruh’, titik. Begitu juga tadi, hanya karena ‘belajar’, tanpa ‘untuk..’ karena ketika disebabkan kata ‘untuk..’ , ketika untuk ‘..’ nya hilang, pasti semangatnya akan pudar.

Hmm, moga di pertemuan ke 5 udah bisa parkir.. kalau udah bisa yang satu ini, done.. tinggal nyari mobilnya aja.. trus mobilnya ‘untuk..’, akh nanti dipikirin.. 😀

dah sekarang giliran mau brangkat fitness.. naah ini ada kata ‘untuk’ nya.. untuk sehat, karena keinginan sehat itu abadi. Sementara untuk laennya.. depend..!  😀

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s