Cluster Relationship

“Tell me, tell me that your
sweet love hasn’t died”

Ada yang menarik ketika saya brangkat pake motor buat nengok sepupu yang dirawat di rumah sakit dikawasan manggarai hari sabtu sore kemaren menjelang magrib. Dari pertigaan Relasi sekitar kebon jeruk telah terlihat kepadatan arus kendaraan. Hal ini udah biasa sejak pembangunan jalur busway koridor 8 yang menyusuri jalan panjang kebon jeruk hingga pondok indah yang mulai dikerjakan sejak awal bulan ramadhan kemaren. Yang menjadi tidak biasa adalah karena ini mau malam minggu. Malam minggu gitu lho, orang-orang pada mau menikmati malam yang sangat keramat bagi mereka yang lagi kencan.


Sepanjang perjalanan menuju arah permata hijau saya liat arus semakin tersendat. Saya mikir, orang-orang ini mau kencan kemana siy. Walau udah sering melihat mereka yang berkendaran roda 4 macet, baru sore itu saya merasa sangat kasian sama mereka. Kebayangkan, dari rumah pengennya cari hiburan buat ngilangin capek setelah 5 hari bekerja, blum lagi mereka yang baru menuju rumah pacar, wow pasti dirumah tadi udah kebayang kejutan apalagi yang mau didapat malam minggu ini dari sang pacar. Bagi mereka yang punya duit, satu meja di resto terkenal tentu udah dibooking. Terakhir bagi mereka yang mau nonton film-nya Nirina Zubir yang baru Get Merried tentu film tersebut serasa udah di depan mata.

Sayang, dan kasian banget mereka, semuanya buyaar.. yaar.. yaar… malem itu macet total. Bagi mereka yang pacarnya udah ada disamping kemudi, tentu ngadapin macet bukan moment yang mengenakkan buat bermesraan karena kalau telat nginjak gas tentu keburu di klaksonin sama mobil di blakang yang mungkin pacarnya masih nun jauh di ujung sana. Bahan obrolan yang tadinya banyak dan dipersiapkan hingga saat makan malem, tentu dah habis terkuras dalam perjalan. Yang tersisa makian terhadap sang eks gubernur, kenapa proyek yang katanya buat orang miskin ini tetap berjalan (orang miskin yang mana siy, mereka lebih milih naik motor kok yang cukup 5000 sehari daripada naik busway yang 3500 skali naik, blum lagi nyambung angkot dan ojeknya, gubernur yang aneh..)

Yang lebih kasian lagi tentu yang pacarnya masih diujung sana, tentu sms dan telpon ga berhentinya berdering, dari yang tadinya masih ngomong ‘sayang-sayangan’, mungkin terakhir juteknya mulai keluar, masih syukur ga makian.. maklum aja tu make-up dah awut-awutan, mau makan di rumah nanggung, mau ganti pakaian juga nanggung, siapa tau sebentar lagi si dia datang,, halah ternyata tetep ‘sori yang.. masih macet niy, sabar yaaa..miss u’ tu sms dah brapa kali di forward.

Ingat ponakan bilang ‘apeeek deeee..’ sambil megang jidatnya kalau liat nasib mereka. Begitulah jakarta, problemnya ga abis-abis. Skarang ga punya mobil, pengennya punya mobil, biar ga panas-panas naik angkutan umum, atau keringatan bawa motor. Tapi giliran dah punya mobil, capeeeknya minta ampun, macet dimana-mana. Bayangin ada teman yang pulang kantornya bisa lebih dari 3 jam baru sampai di rumah. Asumsi berangkatnya juga 3 jam, brarti 6 jam waktu dijalan. Seperempat hari habis percuma, dalam satu tahun dah hampir sama dengan libur 3 bulan. Begitu banyak waktu tidak produktif. Kalau pemkot bilang un-productivity cost nya setara 9 triliun rupiah. Anggap saja gaji mereka yang kena macet tersebut dalam satu bulan 5 juta, brarti tiga bulan 15 juta. Itu dari productivity orangnya, belum lagi bahan bakar yang terbuang mubazir. Terakhir tingkat stress, banyaknya yang sakit karena kecapeen dan stress, dan implikasi lainnya, tentu nilainya lebih besar lagi.

Ampuuuuun, sapa suruh datang ke jakarta. Apalagi saya yang dari daerah hihihi… tapi kan saya kuliah di bandung, dan sekarang dah punya katepe jakarta hehehe…

Buat yang masih pengen kencan, coba review lagi deh hari-hari kencan anda, bagi mereka yang kerja, ketemu after office hour mungkin bisa di optimalkan, asal jangan pulang terlalu malem, besoknya bisa ga seger. Ubah paradigma bahwa kencan harus malem minggu, pen-sakral-an malam minggu khan karena dulu hari kerja sampai sabtu alias enam hari, harusnya skarang yang ada malam sabtu-an.

Khusus bagi anda yang tinggal atau punya pacar yang dilewati koridor 8 busway review lagi deh hubungan anda, apa anda salah satu perlu pindah rumah atau kost-an biar deketan, atau buruan sana Nikah… (pacaran mulu..! dengan ekspresi bapak2 yang galak ^^). Alternatif pisah juga tidak jelek hihihihi.. Bagi yang lagi pedekate dengan mereka yang tinggal disekitar koridor tersebut, udaah deh batalkan sebelum hubungan anda berakhir tragis. Hubungan yang cocok sekarang buat mereka yang tinggal di daerah koridor 8 adalah carilah pasangan yang juga tinggal di koridor yang sama, misal yang tinggal di kebon jeruk cari pasangan yang tinggalnya dekatan, orang kebon jeruk juga, paling jauh orang Kedoya atau Meruya, saya menyebutnya sebagai cluster relationship. Dengan itu kuantitas kencan juga akan meningkat (kualitas ga jaminan, maklum ga bisa kemana-mana ^^). Selain terhindar dari semua bencana diatas, biaya kencan anda juga dapat ditekan, biaya kencan seminggu bisa buat sebulan, maklum dekat dan banyakan ngobrol di rumah, maklum pilihan tempat kencan juga terbatas.. enakan.. hehehe,, Pdg bgt.. ^^

Ooo yaaa sampai lupa, hubungan sama kutipan lirik lagu diatas, itu diambil dari lirik lagunya ‘Always on My Mind – Michael Buble’. Coba deh dengerin lagu itu ketika nungguin doi yang ga dateng-dateng, pasti dalem ati teriak ‘Sweet love.. sweet love..!!, sweet love nya dah koit, koit..koit..!..koit gara-gara macet..’ hihihi…!!

Kacaaaaaaauuuu, dah ah kabur.. bobo..

Iklan

2 thoughts on “Cluster Relationship

  1. wah sabtu sore menjelang magrrib, kayaknya ada gue tuh diantara kemacetan itu, tadinya niatnya mo lari sore di snayan, akhirnya terjebak macet belok dipangampouan mampir ke rumah teman….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s